# BERBAGI SEPUTAR INFORMASI DUNIA INTERNET ! Ternyata Peretas Rusia 8 Kali Lebih Cepat Dari Iran,China Dan Korut - BERBAGI SEPUTAR INFORMASI DUNIA INTERNET

Hotnews>


INFORMASI SEPUTAR DUNIA INTERNET
INFORMASI DAN TUTORIAL !
TOOLS,SOFTWARE AND OTHER.
HOPE YOU ENJOY IT ;)

Wednesday, February 20, 2019

Ternyata Peretas Rusia 8 Kali Lebih Cepat Dari Iran,China Dan Korut

Tentunya kita tidak asing lain dengan negara dari pecahan uni soviet yaitu rusia dengan penghasil senjata nuklir terbanyak dan juta terkenal dengan kekuatan senjatanya. Selain itu rusia juga memiliki segudang peretas yang handal nyatanya pada tahun lalu hacker rusia berhasil melakukan peretasan terhadap beberapa router hingga 50 negara.

Baru baru ini Peretas atau hacker Rusia telah lama diyakini oleh ahli sebagai peretas yang paling canggih di antara sejumlah negara yang kerap membobol komputer pemerintah dan swasta di Amerika Serikat(AS). Ternyata keyakinan itu benar adanya setelah sebuah perusahaan keamanan siber terkemuka menemukan cara untuk mengukurnya.

Dalam laporan ancaman terbarunya, CrowdStrike menemukan fakta bahwa peretas intelijen Rusia lebih cepat dan lebih gesit daripada Korea Utara (Korut), China, Iran, dan penjahat canggih lainnya.

Sekedar informasi, CrowdStrike adalah perusahaan yang berhasil mengetahui jika Rusia telah meretas Komite Nasional Partai Demokrat AS saat pemilu 2016 lalu.

CrowdStrike mengukur apa yang disebutnya sebagai "waktu breakout", kecepatan di mana kelompok peretas dapat membobol jaringan dan mulai mencuri data. Kecepatan itu penting karena intrusi terdeteksi dan dihentikan lebih cepat daripada sebelumnya. Semakin cepat para peretas dapat menghancurkan dan mengambil, semakin banyak data yang dapat mereka curi.

"Sangat luar biasa untuk melihat bahwa aktor ancaman yang berbasis di Rusia hampir delapan kali lebih cepat dari pesaing tercepat mereka - musuh yang berbasis di Korea Utara, yang mereka sendiri hampir dua kali lebih cepat dari kelompok intrusi dari China," kata CrowdStrike dalam laporan ancamannya seperti disitir dari NBC News, Rabu (20/2/2019).

Secara keseluruhan, CrowdStrike menemukan fakta jika para peretas yang menargetkan Barat meningkatkan "permainan" mereka pada tahun 2018.

"Dalam saluran diplomatik dan media, beberapa negara-bangsa memberikan lip-service untuk membatasi kegiatan siber klandestin mereka, tetapi di belakang layar, mereka menggandakan operasi spionase maya mereka - menggabungkan upaya-upaya itu dengan upaya lebih jauh ke dalam serangan destruktif dan penipuan bermotivasi finansial," bunyi laporan itu.

CrowdStrike sebelumnya mengatakan bahwa China telah kembali melakukan peretasan agresif untuk mencuri rahasia dari perusahaan-perusahaan Amerika, setelah sempat jeda menyusul kesepakatan dengan pemerintahan Obama.

Sumber : sindonews.com

No comments:

Post a Comment